“15thn kenal, baru skrg nk tegur. Ko nk masuk syurga sorang ke”. Tduduk aku tgok pngakhiran amirah.

Gambar sekadar hiasan. Terima kasih kerana membaca artikel kami ini. Mohon kongsi jika bermanafaat dan mohon maaf jika ada tersilap dan salah. Salam semua. Aku tak ada nak confess apa2 pun. Sekadar nak cerita pasal aruwah kawan aku. Nama dia Amirah. Aku dgn dia memang jauh beza lifestyle. Langit dengan bumi.

Amirah ni ddah, rkok, clvbbing, pukl orang, uguut orang, ko bagi la kat dia. Aku ni pulak dibesarkan dalam family yg kuat agama. Kami kenal start darjah lima. Sampai tingkatan 3 kami satu sekolah. Memang dia lah bff aku walau berlainan g1la. Taktau la kenapa, tp aku rasa dia jujur.

Dia tak ckp kasar, biasa je. Dia tak berlagak kuat walaupun aku pernah tgk sendiri dia pukl budak laki sampai lembik. Masa umur aku 21, aku dpt offer kerja yg best. And aku tinggal menyewa dgn amirah. Setiap hari amirah minum ark. Sm0king. Bukan pall mall kotak biru, dia sm0ke betul punya surya aceh tu.

Perok0k tegar. Solat tak pernah. Malam jumaat je start bersiap nk pegi clvbbing. Aku mula rasa tak best. Maybe sbb dulu aku budak lg, jd tak rasa nak menegur. Bila dah besar tp dia masih macam tu, aku rasa sedih g1la. Lama aku dgn amirah jd housemate. Sampai umur 25.

Beberapa bulan sebelum dia mennggal, dia ada ckp kat aku, “Wei, jangan jd mcm aku. Kau, semayang jgn tinggal. Ddah ark rokk semua ni, har4m. Kau jgn tayang aurat. Kau jgn buat semua ni”, sambil2 tu tangan dia tgh tunjuk serbuk yg dia tgh sedut..dia gulung duit seringgit nak sedut masuk hidung.

Masa tu, 1st time air mata aku menitik nitik mmg tak berenti utk Amirah. Aku tak tersedu sedu tp air mata aku tak berenti. Aku tau amirah dah h1gh…fly entah jadi unicorn ke apa.. masa tu aku pegang tangan dia, aku kata “sudah lah. Ko kerja hebat. Ko educated. Ko jgn buat dah benda ni.

Tlg stop semua ni once and for all.” Amirah sengih, pegang pipi aku, dia kata “4 tahun serumah doh. 15 tahun kita kenal. Knp skrg baru tegur? Kau nak masuk syurga sorang ye….hahahhahahaha…..” Lepas tu dia tidur. Lama. Esok tu dia tak pergi keje. Aku tgk dia still tidur dekat meja dapur.

Sepanjang aku kerja hari tu, aku betul2 tak tenang. Aku serabut sgt, rasa hati ni dikoyak2. Aku terkesan sgt dgn apa amirah cakap. Betul, lama g1la aku kawan dgn dia. Tp aku tak pernah tegur kesilapan dia. Aku tak pernah ajak dia solat.

Aku tak pernah halang masa dia amik h1gh heels kat rak kasut utk pergi clvbbing. Aku terapkan sikap jgn campur hal org. Tanpa aku sedar sbnrnya aku dah jd kawan yg teruk. Aku nak masuk syurga sorang. Balik tu, amirah tengah makan megi. Dia nampak bersih dari hari2 biasa.

Maksud aku, dia sanggul rambut, pakai tshirt besar and sweatpants. Tak mcm selalu, boxer singlet rambut serabai. Dia ajak aku makan. Dia betul2 biasa. Takde bangkitkan hal semalam. Time tu aku tekad, dia nak kata aku ustazah pun, kata lah. Janji aku nk dia stop semua yg dulu sbb aku syg dia.

Aku ajak dia solat. Of course lah dia gelak je. Aku sorok lighter dia. Dia gelak lagi, and pegi cucuh rkok guna api dapur gas. Aku sengaja bukak channel tanyalah ustaz kuat2, dia sengih masuk bilik pastu pasang lagu cradle of filth dia. Aku tak putus asa. Aku buat hari2.

Tiga hari sebelum amirah mennggal, dia jenguk kepala kat bilik aku. Masa tu aku tengah main sudoku. Dia ajak mandi pool kat bawah. Aku cakap malas sbb dah mandi. Pastu dia kata “jom solat”. Aku buat2 biasa dan jawab aku dah isyak. Dia ajak jugak solat la apa2 pun.

Aku cakap “boleh, jom tido dulu. Nanti aku kejut, kita tahajjud”. Dia cakap ok. Malam tu, kitorang bebetul tahajjud. Bilik asing tapi pintu bukak. Bilik aku bertentangan pintu dgn amirah sbb dia kata depan Allah dia nak sorang2 tp dia taktau solat. So dia ikut je apa aku buat dari sebelah.

Last sujud, bapak lama dia sujud. Aku tak tahan mata mengantuk, aku tdur dah. Aku tunggu dekat sejam kot. Dia tak angkat2 kepala. Esok aku bangun, amirah dah keluar. Aku pelik jugak sbb hari ahad. Takkan dia kerja. Aku keluar nak buang sampah, terjumpa dia tengah keluar lif, bawak breakfast.

Lps tu kitorg makan, amirah tanya aku, dia baik tak. Aku cakap boleh lah drpd tak ada. Everything seems normal.. sembang biasa.. amirah tak solat, still sm0ke and minum b3er petang tu. Aku tak tau kenapa aku tahan lg bila dia tak smyg, rkok..mksud aku, aku tahan utk tak marah.

Tp bila dia amik b3er, aku rasa menggelegak hati. Aku amik b3er and baling kat peti ais. Suara aku memang tinggi. Aku s4kit hati sgt. Aku meng4muk petang tu. Aku jerkah amirah puas2. Tapi satu ayat dia yg buat aku stop and masuk bilik.

“Lambat sangat kalau ko nk concern mcm ni, babe. Aku tak kuat sorang2.” Esoknya amirah tak keluar bilik. Aku pergi kerja macam biasa. Tepat 7pm aku sampai rumah. Amirah atas sofa, dengan muka yg sangat pucat dan mulut berbuih. Atas meja penuh dgn’barang masak’ dia. Aku memang lembik lutut.

Air mata aku tak keluar tapi hati aku rasa nak pecah. Makan masa utk aku sedar amirah betul2 dah tak ada. Aku jerit. Aku nangis. Aku rasa bercampur baur, marah, tak percaya, sakit hati, kehilangan. Aku call ambulans, and after semua pr0cedure setel

(story ni akn jd lg pnjg kalau aku cerita proses hospital, polis, kebumi aruwah), aku duduk tepi bilik amirah dgn empty soul. Hari ni aku last kat rumah ni. Aku dah berenti kerja. Aku nak balik stay dgn fmly. Aku perlu masa nk hadam apa yg jadi. Memandangkn saving aku byk, aku decide utk tinggalkn semuanya kt sini.

Sepanjang aku drive nk balik kmpg, aku berulang2 kali flashback ayat amirah. “Lambat sangat kalau ko nak concern macam ni, babe. Aku tak kuat sorang2.” Korang, kalau syg kwn, jgn jd mcm aku. Dan jgn perkecilkan mslh kawan. Jgn jugak lari dr kwn yg nmpk teruk. Diorg perlukan kita. Diorg betul2 nk kita ada. Chiow. – Fatin

Reaksi warganet

Sarimah sigai – Aku ada kawan yg macam ni cuma dia tak amik ddah… Satu hari dia minum depan aku siap belikan untuk aku sekali. Terkejut beruk aku dibuatnya. Aku sayang kawan aku… aku tak tegur dia direct. Aku tegur dia slow-slow. Ambil masa.

Alhamdulillah, dia dah tak minum. Aku doakan dia terbuka hati untuk berubah. Aku sayang dia dunia aku dunia akhirat. Kepada confessor, semoga tabah. Aku dapat bayangkan kesakitan kau. Sebab tulah aku tetap beranikan diri tegur kawan aku bila dia buat silap.

Sbb perkara yg macam ni la yg paling buat aku takut. Semoga Allah ampunkan Amirah dan juga kita semua. Innalillahiwainnailaihiroji’un… Al-Fatihah…

Fatin aida – Kisah ni bt aku teringat kat member aku.. pengalaman dan ujian Allah hadiahkan kenalan yang (bkn dari keluarga2 alim atau ambil tahu tntng agama) dan aku sayang mereka. Tapi aku selemah lemah iman (mampu benci dalam hati) dan doa bersungguh utk kebaikan mereka.

Kekadang aku pun lemah (utk diri sendiri) sebabnya aku sorang2. Pesan aku jangan kita putus asa tolong sedarkn mereka mcm ni dari 1st step lagi. Biarpun kita sampai tahap selemah lemah iman. Doa je utk diaorang.

Pengalaman aku, memang sampai tahap putus asa di hujung2 bersamaan dgn mereka. “Lantaklah diaorang nak jadi apa..mmg malas nak amk tau..” bisik hati aku saat tu. Tapi menjadi lumrah, disaat2 aku putus asa itulah datangnya pertolongan Allah (apa yang kita doa kita minta selama ini)

malah lebih dari itu Allah aturkan. Alhamdulillah, ada perubahan/penghijrahan pada mereka. Gembiranya aku rasa x tau nak ckp. Semoga mereka dalam lindungan dn Rahmat Allah selalu. Amin..

Apa aku nak ckp, Allah memang tak pandang pd hasil kita dan kalau sesuatu itu berjaya terjadi pun bukan atas sebab usaha kita. Apa la sangat aku buat. Tapi Allah hadirkan sesuatu ujian atau dugaan itu untuk lihat apakah usaha kita nak buat.

Jangan sesekali pandang remeh masalah disekeliling kita walaupun nampak macam tak de kaitan dgn life kita. Xkisah la aku ko bkn orang alim, ustaz ustazah atau bdk aliran agama ke. Tapi kita adalah muslim. Sifat orang soleh dan beriman, amar makruf nahi mungkar. Mengajak kpd kebaikan dan mencegah yang mungkar.

Syahirah manap – Korang jgn cakap benda ni rekaan. Aku penah lalui ada kawan perempuan bermasalah. Kawan baik kau. Dia baik, dia jaga kau tapi diri dia sendiri dia tak jaga. Dan kau xmampu nak tegur dia. Aku pernah lalui. Aku tak mampu nak tegur kawan aku sendiri, kalau aku tegur pun setakat melepaskan keluhan aku je.

Tp aku xmampu betul2 bawak dia keluar. Aku cuma mampu berdoa dan berharap dia berubah. Dan akhirnya, dengan kuasa Allah alhamdulillah dia ada perubahan. Apa aku nak ckp, iman kita lemah bila kita tak mampu tegur org. Kita tak mampu apatah lagi dia tu kawan baik kita.

Nor hanida – Sy slalu tegur kengkawan..w/pun pd yg da berkawin..tp sy xkawen lg..tegur menda yg trg2 salah..tp tu laa… ada yg terima ada yg idak..udah buang kita..yg pasti sy da tegur…w/pun sy ne terang2an xbaik mana pun…cuma tgh cuba berubah jd baik … kita mmg xkuat klu sorang2 ne… sbnaqnya w/pun kita ne jenis suka menegur..

kita nk jugak org tegur kita mcm yg kita buat… tp tu laa kan… dr teguran sorang kawan yg ikhlas la saya berubah hari ne…. betui.. klu bekawan bepuluh2 taun pun klu xmenegur atas perkara kebaikan..kita belum lg jd kwn baik dia… biaq susah sama susah..senang sama senang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent Comments

No comments to show.