“Mama, tolg mama”..mgigil ank. Ak meluru masuk, ak sumpah suami. Dia tergamam. Aku nekad smpai mak dia tnganga..

Gambar sekadar hiasan. Terima kasih kerana membaca artikel kami ini. Mohon kongsi jika bermanafaat dan mohon maaf jika ada tersilap dan salah. Assalammualaikum semua. Aku Jia. Nama samaran. Baru baru ni aku ada baca tentang anak depr3ssion sebab parent baran. Yang aku nak cerita di sini tentang anak aku yang sulung.

Aku terpaksa hide hide sikit sebab tak nak orang tahu aku. Story aku agak panjang, kalau tak baca boleh tutup ya. Aku ada anak 3 orang, semua lelaki. 8, 5 dan 1 tahun setengah. Mungkin seiring dengan umur dan pertambahan bilangan anak, baran suami aku makin menjadi jadi.

Anak pulak memang melasak dan asyik bergaduh berwr3stling semua. Lelaki semua kan.. Kami suami isteri kerja dari rumah, jual barang online. Aku yang banyak incharge bisnes dari pagi sampai malam layan whatsapp (cecah ratus mesej), memasak, buat order. Suami aku lebih kepada jaga anak, main main, mandi, tukar pampers, hantar ambik sekolah dan pack barang untuk pos.

Tapi aku pun ade juga mandi dan tukarkan pampers, suap anak makan. Bukan tak buat. Kerja rumah pun aku buat. Rutin hidup melayan anak dan work from home buatkan suami str3ss ditambah pulak dia tak suka rumah bersepah. So anak macam tak boleh nak main toys, tak boleh berlari dan bising. Aku cakap biar lah sepah nanti malam saja kemas sekali.

Tak perlu sekejap kemas sekejap kemas. Suami aku memang pengemas. Aku cakap biarlah anak nak main atau bising pun. Takkan nak terbaring saja. Dia tak habis habis cakap yang dia masa kecil kena pukul dengan kayu semata mata rumah bersepah atau pinggan ada sebiji dalam sinki.

Mak dia akan baling pinggan tu dekat diorang adik beradik tanpa fikir risik0 badan koyak kena kaca. Badan suami aku pun ade parut dalam sebab kena baling benda t4jam. Kalau buat benda pun mak dia nak perfect. Sebab tu suami cakap diorang kecil kecil dah pandai buat kerja dan tak salah. Sebab tu dia boleh marah teruk kalau anak aku buat kerja dan salah.

Aku cakap it’s normal salah dan tak perfect sebab budak. So anak jadi takut nak try buat benda baru. Ye, mak suami aku masa kecil garang, psik0 sebab dia sangat pembersih dan tak suka bising. Suami aku cakap momen dia masa kecil kena marah saja. Dia cakap cara mak layan dia tak sama macam aku dengan anak anak.

Aku jenis lembut dengan anak, tak bebel dan aku boleh jadi macam budak budak. Macam main sorok sorok, dancing dengan anak anak. Tapi mak dia tak, bebel dan marah aje 24jam. Ayah dia okey, jenis lembut hati tapi jenis diam tak backup anak. Lama lama perangai suami aku ni buat rumah kami macam panas. Dia panas dengan anak sulung kami.

Dia bangun tidur saja kerja ng4muk, m4ki m4ki, sampai aku cakap biarlah dia tidur terus. Sebab aku dengan anak anak enjoy bila dia tidur. Anak boleh nak buat apa especially anak sulung aku. Anak sulung aku (Umar) start dari ayah dia bangun tidur memang akan kena marah. Bdoh, b4bi, si4l, pergi mampus..

Adik dia yang buat salah, dia yang kena. Aku dah slow talk dengan dia dan bagitau efek pada anak kalau asyik kena marah. Dan siasat dulu salah siapa bukan semua salah anak sulung. Elok seminggu tapi lepas tu marah balik. Last last aku rasa aku dah start str3ss bila aku asyik menangis dalam toilet, tak boleh tidur, otak aku asyik berfikir bukan bukan.

aku dah janggal nak gurau dengan suami aku, aku pendiam dan aku rasa nak bnuh dia. Dan sehinggalah suatu hari suami aku meng4muk besar. Tengking tengking, c4rut m4ki anak aku dan tiba tiba telinga aku jadi berdesing dan aku jadi shaking. Aku rasa minda aku tiba tiba macam melayang.

Anak aku pulak jadi ment4l, lepas dia kena maki dia akan kurung diri dalam bilik dan akan hantuk kepala dia ke dinding. Gedegung! Gedegung! Baru usia 8 tahun dah tahu hent4k kepala ke dinding! Nasib aku tak duduk rumah tinggi. Kalau aku duduk rumah tinggi maybe dia masuk bilik dan terjun ke bawah agaknya.

Aku cakap dekat suami yang anak aku depr3ss. Suami aku cakap dia mengada ngada dan biar dia hantuk sampai mampus. Anak aku 8 tahun jadi low esteem, asyik menangis, takut nak buat apa apa sampai dia tak pandai nak belajar buat apa apa sebab takut salah, dekat sekolah asyik menangis.

Sebab aku pun sama asyik menangis, rasa panas otak dan asyik berdebar debar. So aku tahu aku dan anak aku tengah depr3ssion. Hinggalah satu hari suami aku mintak anak cari remote kipas tapi tak jumpa. Suami aku macam orang g1la tengking cakap, ‘Cari cepat. Kalau aku jumpa, aku pecah dekat kepala ko’.

Anak aku menangis menggigil cakap, ‘mama tolong mama’. Dengan aku sekali menggigil. So start dari tu aku cakap aku need to prot3ct my son. Aku ajar anak aku cakap perkara baik baik, cakap sopan jangan mencarut, solat mengaji tapi end up anak aku kena hadap ayat ayat carut macam tu tiap hari. Aku tak nak anak aku jadi kuat mencarut dan kasar macam ayah dia.

Suami aku cakap dia masa kecil pun kena m4ki dan c4rut jugak, okey saja. Aku cakap dia tak okey. Orang normal bukan asyik sumpah seranah. Aku nak sumpah babi pun setahun boleh bilang dengan jari. Tak normal kalau asyik menyumpah. Aku cakap benda yang dia marah tu nonsense. Bukan salah besar pun. Masa kes remote tu, aku tengking laki aku dan aku mintak cerrai.

Aku cakap aku boleh hidup 3 orang dengan anak aku, kita orang akan pindah. Kau duduklah sorang dekat rumah ni. Start dari tu suami aku dah slow down. Tapi bertahan beberapa lama je, lepas tu start balik. Sehinggalah suatu hari dia mengamuk macam orang giila. Masa tu aku sidai kain dekat car porch. Dia dalam rumah.

Dia meng4muk m4ki m4ki anak aku. Anak aku menjerit gigil cakap ‘bukan saya, bukan saya’. Lebih kurang macam tulah. Tak tunggu masa lagi, aku meluru masuk dalam rumah. Aku cakap ‘engkau ni perangai macam si*l, b**i, pergi mam**s lah ko. Ko cerraikan aku sekarang. Ko cerraikan aku b**i. Aku anak beranak dah g1la nak hadap sumpah seranah ko’.

Lebih kurang gitulah. Jiran jiran aku dengar agaknya. Aku bukan jenis yang menyumpah, aku tak suka menyumpah. Tu dia terperanjat giila yang aku boleh sumpah dia. Start dari hari tu kami tak bercakap. Satu malam tu, dia pernah ajak aku bersama. Aku cakap aku tak nak sebab tak boleh. Aku dah tawar hati.

Aku cakap, ‘you layan i anak beranak macam sampah lepas tu you nak ajak ‘bersama’ dan lupakan. You boleh cari perempuan lain. I tak kisah sebab memang dah tak ada hati.’ Dia diam dan terus pergi minum air. Berbulan jugaklah berlarutan. Memang hidup str3ss sebab depan orang ramai pun dia boleh maki maki dan pukul anak. Tapi bukan depan family dia.

Sebab tu bila aku cakap dengan mak dan ayah mertua yang kami nak bercerrai, mertua ternganga. Sebab dia cakap nampak suami aku penyayang dan kami okey happy. Tapi tulah, ayah mertua aku saja yang slow talk dengan dia. Mak dia tak ada cakap apa. Aku ada jugak record video kalau kalau nak guna untuk future tapi video aku tu tak nampak jelas.

Lepas kes ni, dia dah cool down sikit. Boleh sabar dan tak marah anak teruk sangat. Tapi beberapa bulan lepas tu start lagi. Kes dia suruh anak ambik bateri. Tapi anak tak tahu dekat mana dan dia mendesak desak cepat sambil tengking kuat giila. Anak aku menggigil dan menangis mintak aku tolong.

Entah datang dari mana giila aku, aku tengking laki aku dengan kuat giila macam suara guruh dan aku nak lempang sepak laki aku. Aku cakap dia b0doh, b**i dan aku mintak cerrai apa semua. Anak anak satu rumah menangis tengok aku laki bini bergaduh macam orang giila termasuk anak anak aku yang kecil.

Kami bergaduh sampai keluar menyesal kahwin apa semua. And suami aku marah aku sampai suara dia macam nak menangis. Maybe mulut aku jahat sangat masa tu. Start dari hari tu aku tak bercakap dengan dia berminggu minggu. Aku cakap one day aku akan pergi jugak dari rumah ni. Aku penat nak hadap c4ci m4ki tiap hari.

Tak bagus untuk anak anak. Memang bukan caci aku tapi aku kesian dekat anak anak. Anak anak kita baik baik, pandai baca quran, solat, tak mencarut tapi diorang tak boleh hidup macam ni. Aku cakap, kalau dia tak nak cerraikan aku pun tak pe. Tapi kita duduk asing. Kita duduk sekali bila anak dah besar saja. Dia diam.

Dan aku perasan, start aku meng4muk dan lawan dia, perangai dia dah tak giila sangat dah. Dia dah boleh slow down bila marah. Anak aku pun dah tak h4ntuk kepala ke dinding, anak makin happy, cuba belajar benda baru dan aku pun dah tak shaking badan.

Aku dah boleh senyum, dah boleh bergurau dengan dia. Memang anak aku masih kena marah tapi tak seteruk dan tak sekerap dulu. Nasihat aku kepada para mak mak, kalau boleh tak perlu terlampau cerewet kalau ada anak kecil sehingga anak tak boleh main, tak boleh sepah. Budak is budak, memang suka bermain , explore dan selalu buat mistakes.

Dan pada mak mak, pertahankanlah anak anak. Memang kita terikat dengan syurga di bawah tapak kaki suami (konon) tapi sifat lembik dan lembap anda akan buatkan anak menderita. Jangan sebab takut di level derhaka pada suami, mak mak biar anak dim4ki dic4rut suami baran. Alasan sabar.

Yang bersabar tu anda tapi yang merana sampai ke tua anak. Kesian budak. Memang tak boleh marah suami, tapi untuk suami baran bagi aku isteri kena start garang jugak untuk protect anak. Aku slow talk dengan suami tak jalan, bila aku meng4muk baru dia berubah. Lepas tu mintak maaflah. Suami isteri proses mintak maaf tu senang.

Settle dekat atas katil. Dan mak mak pun kena ada saving dan tahu cari duit supaya apa apa hal senang nak lari dari suami t0ksik. Banyak kes yang mak biar saja anak jadi mngsa pend3raan ment4l sebab ibu hanya harapkan suami sara anak anak. Kesian anak anak dapat ibu yang tak protect mereka.

So mereka nak harapkan siapa lagi? Anak tu bukan salah mencuri, just tak jumpa barang. Tapi marah macam nak bnuh dia. Aku harap korang boleh doakan suami aku sebab dia jadi macam tu pun sebab penderaan mental mak dia masa kecil. Dan dia pun suami yang penyayang, tak curang, pandai jaga anak, tau cari duit.

tak pernah angkat tangan dekat aku dan kami tak ada masalah mertua dan ipar duai. Dia pun tak marah aku. Cuma baran dekat anak anak tu saja masalah dia. Aku tak ajar korang jadi derhaka. Tapi macam aku Alhamdullillah lepas aku jadi giila memang gila suami aku dah kurang banyak dan keluarga aku jadi lebih happy. Bagi aku ini lebih bagus daripada bercerrai. Sekian. – Jia (Bukan nama sebenar) via

Reaksi Warganet

Asni Abdullah – Tahniah sebab berjaya mengawal keadaan dan menjadi ibu yang protect anak anak. Suami pun mangsa didikan ibunya yang salah. Bagaimana cara ibu nya membesarkannya, lukisan itylah mewarnai hidupnya. Berjuanglah untuk mengubah pandangan dan persepsi dia ke arah didikan yang tegas tetapi penuh kasih sayang.

Fightlah untuk mengekalkan rumahtangga anda kerana seperti yang puan nyatakan suami tidak ada perangai buruk lain dan tiada perempuan lain cuma kesalahan dan kelemahannya ialah dia besar tanpa roll model yang baik.

Namun begitu puan perlu sediakan backup sekiranya keadaan yang dah sebati dengannya berulang lagi dan tak dapat dikawal. Pasang cctv dalam rumah dan sentiasa pastikan ada wang tabungan untuk lari dan menyewa di tempat lain bersama sama anak anak bila perlu.

Selamat berjuang untuk rumahtangga yang harmoni dan penuh kasih sayang. Kuatkan hati kerana puan bukan sahaja perlu mendidik anak anak tetapi juga suami puan. Big hug from me.

Dhuha Imani – Sedih sangat baca part anak mintak tolong. Pandang muka anak sendiri, doa tak jadi ibu macam tu. Suami puan memang tak normal. Hasil didikan tak normal. Bila baca part puan m4ki balik suami sampai jiran dengar saya rasa lega.

Entahlah. Walaupun tak elok balas buruk jugak, sekurang kurangnyanya dia tahu macam mana perasaan kena m4ki balik.

Faez Mat Rudin – 8 tahun lepas, saya juga meniaga online. Pakej Jaga anak juga. Ya saya pun str3ss, anak kecil kita marah sebab kita stress, Jadi saya dan isteri bincang anak kena hantar pengasuh, wfh pun bekerja juga. Pagi pagi hantar anak pergi pengasuh, kita kerja di rumah.

Buat macam orang lain kerja 8-5. Petang kul 5 atau 6 ambik anak. Kerja tak banyak ambik anak awal, flexible. Lepas ambil anak ajak gi taman permainan, kedai makan, jalan jalan naik moto. Sekarang alhamdulillah, niaga online saya makin maju, ada ofis sendiri, ada staf 50 ora g, dan anak seterusnya pun kami tetap hantar pengasuh.

3 anak, 3 pengasuh berbeza. Kita hantar anak suh orang jaga bukan kita tak sayang, tapi sebab kita sayang la kita hantar anak. Sekadar pandangan, tak setuju boleh abaikan

Sumber IIUMC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent Comments

No comments to show.