10thn ak anggp mcm adik2 sndiri. Rupanya smua salh. Aku ttp “org luar”. Sggp suami lafaz talak kinayah.

Gambar sekadar hiasan. Terima kasih kerana membaca artikel kami ini. Mohon kongsi jika bermanafaat dan mohon maaf jika ada tersilap dan salah. Assalamualaikum semua. Benda ni dah lama. Selama ni aku pendam saja sebab ia terlalu pahit untuk dikenang. Tapi kali ni aku nak share. Laki aku ni anak sulung.

Jadi dia ada adik adik bawah dia. Masa awal awal kahwin, dia selalu sembang dengan aku pasal adik adik dia. Ada benda dia minta pandangan aku pasal masalah masalah adik dia. Aku masa awal awal dulu, selalu simpan saja opinion aku, sebab aku rasa aku ni kakak ipar je. Taknak lah beri pandangan lebih lebih.

Tapi laki aku tak suka aku ada pandangan macam tu. Dia kata, macam mana dia anggap adik beradik aku macam adik-beradik dia, macam tu jugak dia nak aku anggap adik beradik dia tu macam adik-beradik aku sendiri. Kalau salah, tolong sama sama tegur katanya. Aku adalah kakak mereka. Begitu katanya.

Disebabkan kesungguhan laki aku, maka aku pun mulalah take part dalam perbincangan perbincangan dalam whatsapp group family dia. Bila ada orang tanya soalan, aku jawab. Bila ada isu, aku sama sama bagi opinion untuk selesaikan, bila ada benda tak kena, aku tegur. Ada benda baik aku puji, ada benda kelakar, aku gelak. Ha gitulah!

Kira macam mana aku berkomunikasi dengan family aku, macam tu lah aku berkomunikasi dengan family dia. Dia ni family belah utara. Dan kebanyakan keluarga diorang ni semua kahwin dengan orang utara juga. Jadi, menantu dan ipar duai sepupu semua sebahasa dan sebudaya. Aku ni saja orang central region. Jadi aku ni kira bukan “among them” lah.

Dan aku pula ada pekerjaan yang mungkin langsung tak sama dengan kebanyakan mereka, jadi aku dianggap “lain”. Mungkin dengan jawatan aku ni, diorang ada persepsi aku ni level ‘boss’. Tapi aku chill dan happy saja pada mulanya. Aku kesana kesini bercerita yang aku ada keluarga mentua yang baik. Boleh terima aku seadanya. Aku sumpah rasa sayang pada adik adik dia.

sama macam aku sayang adik beradik aku sendiri. Setelah 10 tahun aku kahwin, Allah buka satu rahsia yang aku tak pernah sangka wujud. Kebetulan aku belek-belek gallery gambar dalam handphone laki aku, aku terjumpa gambar gambar screenshot conversation antara adik beradik laki aku dalam group secret yang tak ada aku dan laki aku dalam tu.

Gambar tu adik dia screenshot bagi dekat dia. Rupanya, Selama ni, adik adik dia tak suka aku. Mak mentua pun tak suka aku. Aku dilabel pemalas, balik kampung tak banyak menolong (walhalnya aku sentiasa kat dapur kot), Adik adik dia tak puas hati kalau aku balik kampung mak dia konon kena layan aku macam raja (dan mula lah nak konon relate dengan status jawatan aku).

Walhal aku tak pernah terfikir langsung. Keluarga dia semua duduk dekat-dekat dengan mak, semua duduk utara. Setiap minggu balik rumah mak. Kami saja yang duduk di KL. Jadi kami dapat balik sebulan sekali je. Jadi mak tu, bila jarang jumpa anak dia dan cucu, dia memang akan excited, sediakan bilik siap siap sebelum kami sampai, tukar cadar baru.

Kami pula jenis suka bertolak jumaat malam lepas balik kerja, sampai utara subuh, jadi memang mak dah siap siapkan tempat tidur untuk kami. Aku tak pernah minta pun mak buat macam tu. Aku selalu cakap, eh tak pe mak, nanti saya ambil toto sendiri. Mak cakap, takpe.. ngantuk tu.. penat tu..gerak dari ofis kan tadi… pi tidoq dulu…

Rupanya-rupanya, benda ni jadi isu.. kata aku buat mak macam pusat servis. Sebab mak sambut kami balik macam tu. Walhal aku rasa, setakat sediakan bilik tu, sesiapa nak datang rumah aku pun, memang aku siapkan bilik dan tukarkan cadar. Kalau aku pergi rumah adik-beradik aku pun macam tu. Aku rasa benda tu sangatlah normal.

Tak sangka itu pun isu. Dah lah bukan aku yang minta dilayan sebegitu pun. Adik adik dia mengumpat aku dalam whatsapp tu kata kalau adik dia datang rumah aku, semua kerja rumah adik dia kena buat. Kena basuh pinggan semua. Aku tak buat apa. Lailahaillallah. Aku ni balik kerja dah nak maghrib. Memang lepas makan, aku akan naik dulu.

Mandi solat apa segala, dah rehat, dah tenang, baru aku akan turun kemaskan dapur. Itu rutin aku. Tapi bila adik dia ada, adik dia pergi bersihkan meja dan sinki tu semua. Aku tak suruh pun. Aku selalu cakap, biar saja pinggan tu, nanti aku basuh. Tapi kalau dah adik dia nak basuh juga, takkan aku nak halang beria ia pulak.

Tapi tak sangka lah benda tu dimanipulasi sampai aku pulak jadi pesalahnya. Benda ni dia boleh cerita mak mentua aku dan buat alasan konon sebab tu dah taknak duduk rumah aku time dia kena pergi interview kat KL ni dulu. Sanggup lagi dia duduk rumah sepupu kawan dia. So mak dia pun kata, ada abang kat KL pun tak boleh bantu adik juga.

Sampai adik tu nak kena duduk rumah sepupu kawan. Ya Allah. Macam macam lagi lah perkara yang aku dapat tahu daripada conversation whatsapp dia tu. Semua yang aku cakap dalam wassap group tu semua mereka salah ertikan. Aku bergurau, kata aku perli. Aku bagi nasihat, kata aku salahkan diorang lah apa lah.

Pendek kata selama bertahun-tahun aku dok take part dalam whatsapp family dia tu, semua tu mereka anggap salah! Apa yang aku cakap, semuanya diorang salah ertikan. Bila mereka dah tanam persepsi terhadap aku, rupanya apa yang aku cakap semua salah! Memang sedih hancur luluh hati aku. Adik beradik sepupu sepapat dia semua kata dia takut bini.

Sebab kononnya sebab tu kami balik sebulan sekali je. Maklumlah, aku kan “boss”. Walhal aku yang selalu carikan tarikh yang sesuai untuk laki aku ambil cuti ke apa supaya setiap bulan dapat kami balik juga kampung walau nuuuuuu jauh kat utara nuu. Hancurr hati aku. Semua post aku dekat FB diorang stalk. Aku pergi mana semua semua diorang nak jadikan isu.

Siap kata, pergi jalan boleh, balik kampung tak boleh. Lailahaillallah. Walhal aku pergi tempat tu balik hari je. Ingat nak balik KL-nuuuuuu utara tu boleh balik hari aje ke. Bila aku dapat tahu pasal whatsapp tu, aku confront laki aku. Aku bayangkan dia nak back up aku, sebab dia sepatutnya lebih tahu apa yang berlaku dan dia lebih kenal siapa bini dia.

Sekalinya, laki aku kata, dia dah lama tersepit antara aku dan keluarga dia. Masa ni tanpa dia sedar dia terlafaz ‘talak kinayah’ dekat aku. Dia kata dia dah taknak jaga aku. Dia nak jaga mak dan keluarga dia sahaja. Lailahaillallah. Hancur hati aku. Disebabkan persepsi keluarga dia macam ni terhadap aku, sanggup dia nak tinggal aku dan anak aku.

Aku tanya dia, Apa salah aku sebenarnya. Dia kata tak ada salah. Tapi dia dah tak larat nak tersepit antara aku dan family dia. Dan dia mengaku memang family dia taksub dengan cara mereka, dan susah nak terima cara orang lain yang tak biasa dengan mereka. Family dia memang jenis mereka saja betul, mereka saja bagus. Rajin macam mereka saja bagus.

Tak serajin mereka terus jatuh level pemalas. Jadi memang semua benda yang aku buat, salah ke, tak salah ke, memang pada mereka, salah semuanya. Lepas kejadian aku confront ni, laki aku outstation 3 hari. Jadi dalam tempoh 3 hari tu, aku cerita habis habis pada dia through WhatsApp.

betapa kecewa dan hampa nya aku dia boleh pilih nak tinggalkan aku dan anak semata-mata nak puaskan hati adik-beradik dan mak dia. Walhal dia tahu betapa banyaknya peng0rbanan aku untuk family dia, adik adik dia time diorang masih dekat U, dan semasa ayah dia sakit dulu (now ayah dia dah mennggal).

Semua peng0rbanan ni aku tak nak cerita sini. Biarlah ia jadi kenangan kami sahaja. Adik beradik dia pun tak tahu. Masa ni, aku cakap, aku redha dah kalau lepas dia balik dari outstation ni, dia nak keluar dari rumah ni. Aku dah redha. Kalau itu yang buat dia rasa hidup dia boleh gembira, go ahead. Aku taknak jadi punca dia derh4ka dengan mak dan family dia.

Apabila suami balik dari outstation, the first thing dia buat bila masuk rumah, adalah meraung depan aku minta maaf, dan janji takkan tnggalkan aku sampai m4ti. Dia minta maaf sebab terlalu ikutkan hati dan masa tu dia betul-betul buntu bila adik beradik dia asyik cakap benda yang diorang tak suka pasal aku.

Dia jadi lupa apa peng0rbanan yang aku dah buat selama ni untuk ayah, dan adik beradik dia. Dia peluk aku sambil meraung sungguh-sungguh. Sekarang, dah bertahun dah peristiwa ni berlalu. Aku dah kembali hidup bersama laki aku macam biasa. Cuma, tipulah kalau aku kata aku pulih 100%, luka tu walaupun boleh baik, tapi parutnya masih ada.

Untuk family dia, sampai sekarang aku tak pernah confront apa apa langsung sepatah pun dengan mereka pasal isu ni. Aku tak tahu lah diorang tahu ke tak yang aku dah tahu pasal semua yang diorang cakap pasal aku. Tapi sejak dari hari itu, aku tak pernah muncul dah dalam whatsapp group family dia.

Aku langsung tak ambil tahu apa apa pasal family dia. Fb semua aku bl0ck. Aku dah tak nak ambil tahu. Bila berjumpa, aku buat macam biasa je. Tak adalah nak masam muka ke apa. Cuma kalau aku nak bercerita bergelak ketawa tu dah tak adalah. Tak ada. Tawar. Hati aku tawar. Dulu pun kita gelak gelak juga.

Rupanya, belakang aku korang cari setiap inci kesalahan aku rupanya. Jadi, kalau aku boleh putarkan masa, waktu suami aku kata, anggaplah adik beradik abang macam adik-beradik sayang juga, aku nak cakap dekat diri aku sendiri, “usah dengar”. Pada dia memang lah, memanglah dia nak kita dan adik beradik dia macam keluarga sendiri.

tapi tak bermakna adik beradik dia pun sudi nak terima kita macam mana kita terima mereka. Walau sehabis baik macam mana pun aku mencuba, aku tetap akan jadi orang asing di mata keluarga dia. You are a str4nger, and that’s what you always be. – Lara (Bukan nama sebenar)

Reaksi warganet

Che sally – Baik macam mana pun kita dengan keluarga suami, ngam macam mana pun kena selalu ingat kita orang luar. Kena selalu berpada2. Jangan memandai2 untuk beri nasihat sebab kadang2 tak semua org boleh terima nasihat kita. Kalau adik beradik sendiri, gaduh macam mana pun kita akan berbaik balik.

Bagai air dic1ncang takkan putus. Tapi kalau dengan ipar,biras,menantu,mertua better tak payah la sibuk2. Baik macam mana pun kalau ada cara kita tak kena kat mata dorg, habis segala baik kita sebelum ni orang tak nampak. Dorg takkan bercakap depan kita sebab nak jaga hati kita, tapi dorg akan bercakap jugak. Just berhati2 bila nak bg opinion.

Dik adiera – Haaa jadi macam saya. No telefon ahli keluarga suami takde sorang pun saya simpan dalam handphone. Sebelum ni pernah simpan, tapi sebab status whatssap g jalan, habis kena perli. Media s0sial apa semua saya dah block siap-siap. Dalam group whatssap tak pernah bersuara. Bukan tak nak bergaul rapat, cuma banyak perkara melukakan hati saya dalam diam.

Saya rajin jenguk phone suami especially bab dia berhubung dengan keluarga dia. Sebab saya pernah terbaca akak dia cakap saya halang dia balik kampung selalu. Hello kitaorang pjj kot, saya ni mana nak bahagi masa rumah suami, rumah emak sendiri, rumah sewa, rumah mak dia. Kau duk dengan suami, emak kau sebelah rumah boleh sembang ke langit.

So aku jadi pendiam. Aku selesa. Sebab emak aku xajar aku untuk menjawab. Balik kampung belah dia aku ok je, layan macam biasa. Bukan ciptakan jarak, aku tak nak rapat depan baik pastu belakang kutuk aku.

Puan zuera – Kesian nya.. Rasanya mak mentua awak baik tapi terhasut kata kata anak sendiri yang cemburukan awak.. Cemburu layanan mentua ke awak, jadi diorang buat cerita buruk, nak nampak awak buruk di mata mentua.. Nak suruh mentua bencikan awak..

Yang pasal rumah tu, mungkin cipta alasan awak tak layan dengan baik sebab nak tinggal di tempat lain.. Bebas sikit dari serumah dengan abang.. Kalau duduk rumah abang, abang akan tegur kalau buat salah, ada peraturan dalam rumah, tak sebebas duduk tempat lain..

Betul la apa yang awak buat sekarang, bl0ck dan tak rapat sangat dengan diorang.. Hati tak sakit, hubungan dengan suami pun semakin baik.. Senang, orang layan kita dengan baik, beribu kali kita layan dengan baik.. Kalau orang buat jahat dengan kita, layan lah berpada pada..

Tt ni matang.. Tak putuskan hubungan suami dengan adik beradik walau hati sakit dengan perangai adik beradik suami.. Semoga dipermudahkan segala urusan.

Sumber Iium

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent Comments

No comments to show.