“Adakah sbb doa aku”. Mertua terima “habuan’. Rayu2 minta maaf. Adik beradik suami diam xterkata

Gambar sekadar hiasan. Terima kasih kerana membaca artikel kami ini. Mohon kongsi jika bermanafaat dan mohon maaf jika ada tersilap dan salah. Assalammualaikum semua. Saya nak share sesuatu dan nak minta pendapat semua atas apa yang berlegar di fikiran saya ketika ini. Saya sudah berkahwin, surirumah dan mempunyai seorang anak. Saya tinggal berjiran dengan mertua.

Kebelakangan ni saya selalu rasa yang doa saya ni dimakbul kan. Tapi bukan doa yang baik. Ada hari tu kakak ipar saya tinggal anak anaknya di rumah mertua. Saya terpaksa jaga, sebab mertua saya bekerja. Hanya tinggal nenek sahaja di rumah. Saya kesian tengok nenek jaga cicit cicit. Saya pun tak ada nak fikir apa, saya tawarkan diri untuk jaga. Jaga di rumah mertua.

Tapi benda ni berlarutan setiap minggu pula. Tiap minggu kakak ipar saya akan tinggal kan anak dia atas alasan ada kerja. Padahal dia surirumah. Akhirnya kant0i, kakak ipar saya ber ‘me time’ dengan kawan kawan dia. Hati saya sakit dah waktu tu. Saya fikir anak anak saudara dengan nenek je. Tergamak nya tinggal anak anak dekat nenek sebab nak keluar dengan kawan kawan.

Sekali sekala boleh lah tapi ni setiap minggu. Saya pula tak kan lah nak tengok je nenek jaga semua. Solat, makan nenek tu entah ke mana. Kadang kadang menyesal tawarkan diri nak jaga anak anak kakak ipar tu. Saya doa dalam hati, tunjukkan lah kebenarannya, berikan lah dia kesedaran. Tiba tiba dalam satu dua minggu tu, suami dia disahkan positif kobid. Kena ditempat kerja.

Bermula lah episod dia perlu menjaga anak anak dia sendirian di rumah sehingga suami dia sembuh. Dalam tempoh tu juga, nampak banyak dah berubah dekat diri kakak ipar. Dia lebih bertanggungjawab, pandai dah urus anak sendiri. Kalau bawa anak rumah mertua pun, dia tak tinggalkan anak anak. Terdetik dah dekat hati, Allah makbul kan ke doa aku ni.

Selesai mengenai kakak ipar. Ini mengenai mertua pula. Suami saya kerja biasa. Dalam waktu PKP memang susah nak ‘survive’. Ada satu hari tu, anak saya demam. Klinik berdekatan hanya ada klinik swasta. Klinik kerajaan jauh. Waktu tu duit tak cukup untuk bawa anak pergi klinik. Jadi nya suami nak pinjam duit sikit dekat ayah mertua saya.

Tapi ayah mertua cakap tak ada duit. Saya pun ikhtiar dengan adik beradik saya. Alhamdulillah rezeki anak, dapat pinjam duit sikit dari abang saya. Waktu tu sedih sangat, mertua saya orang berduit. Tapi mungkin takut nak bagi pinjam sebab takut kami tak bayar semula. Saya pun tak ada nak panjang kan cerita. Diam je.

Esok nya adik ipar saya datang jumpa suami, tanya ada duit ke tak. Kalau tak ada duit, jangan pinjam dekat nenek. Saya punya terkejut waktu tu. Nenek tak ada kena mengena pun dalam hal ni. Rupa nya mak mertua saya yang fitnah cakap suami pinjam duit dekat nenek. Semua adik beradik suami tahu. Kami kena kec4m lah, lepas dah terangkan semua, bagi kami orang nak percaya, percayalah.

Tak nak percaya pilihan masing masing. Saya sakit hati lagi, saya doa. Kalau aku betul, tunjukkan lah kebenarannya. Sambil zikir doa Nabi Yunus. Selang dua tiga hari. Kami dapat berita yang mertua saya kena tahan polis sebab langgar sop. Kena denda beribu ringgit. Adik beradik lain semua tak tahu nak buat apa, duit tak ada nak bantu, terus mengadu dekat kami.

Suami lah yang pergi tolong selesaikan urusan mertua tu sebab rezeki dapat keluarkan i-sinar. Selesai semua, mak mertua menangis minta maaf sebab fitnah kami. Mak mertua cakap dia buat macam tu sebab dia ingat saya sorok sorok duit tak bagi suami waktu nak bawa anak pergi klinik. Jauh betul fikiran.

Sebagai seorang ibu, perlu ke saya sorok duit untuk ubat kan anak? Terdiam saya. Adik beradik yang dengar pengakuan tu pun diam tak terkata. Cuma nenek terkilan kenapa mertua saya sanggup buat dekat kami macam tu. Saya terdetik lagi, doa saya ke yang menyebabkan semua ni jadi.

Sebenarnya banyak lagi benda yang jadi disebabkan doa. Tapi cukup lah hanya ini je yang saya kongsikan. Harap semua dapat beri pendapat. Mungkin saya juga perlu menjaga apa yang saya doa lepas ni. Terima kasih. – Qaira (Bukan nama sebenar)

Reaksi Warganet

Mastura Burhanuddin – Doa orang teraniaya memang besar kuasa nya.. Pernah melalui, memang perit bila dianiaya org.. Bila diterangkan, di cop melawan,besar kepala pula. Tak apalah, Allah ada bila kita susah, senang, apatah lagi sedih.. Masa hujan lebat, mengadu lah sebulat hatinya dengan Dia. Usah di harap pada manusia.

Sebesar mana pangkat dia ada, Allah lebih berkuasa. Tak guna nak beria ria menerangkan sampai berbuih mulut. Diam itu lebih baik. DOA lah, yakinlah doa itu berbisiknya di bumi. Dengarnya sampai ke langit sana. Lama mana nak aniaya orang.. Allah ada..

Siti Aishah – Sebab tu semua perbuatan ada kifarahnya, cakap atau buat benda yang baik In sha Allah ada ganjaran. Tapi yang buat sebaliknya tahu tahulah nanti mesti ada something bad will be happen.

So that kalau tak mampu nak tolong orang yang tengah susah tak perlu nak berkata buruk apatah lagi nak menambahkan kesusahan orang tu. Doa orang yang teraniaya ni lagilah takde hijab even confessor ni pun tak doakan yang buruk. Moga puan terus bersabar

Annie Mohd – Tak rasa confessor doakan yang buruk pun untuk orang lain. Dia cuma nak minta tolong Allah tunjukkan kebenaran pada orang yang menzalimi dia. Eloklah sebab kalau betul doa confessor termakbul mereka berubah.

Kalau duduk saja mengenang nasib dapat apa? Yang memfitnah terus memfitnah. Yang lepas tangan dari tanggungjawab jaga anak sendiri akan terus jadi gitu. So antara menegur or doa dalam hati.

Zulnaidah Manan – Saya pernah dengar ustat cakap, kita boleh berdoa sesuatu kepada orang lain bila kita dianiaya dengan tujuan untuk menyedarkan dia. Tetapi kita ikut cara Nabi. Instead mendoakan keruntuhan kita doakan dia diberi kesedaran dan hidayah. Tapi yerlah kita manusia yang penuh emosi. Apa pun setiap doa itu sunnah dan snjata orang mukmin.

Norizan Mamat – Salam. Makcik pernah dengar confessor lain yang teraniaya. Bagus dia. Dia doa supaya hidup dia murah rezeki. Kan doa kita cepat makbul, kenapa nak doa tak baik dekat orang, lebih baik doa yang baik baik pada diri sendiri. Macam melawat orang sakit. Kekadang tu, makcik minta dia doakan untuk makcik juga. Huhu.

Eh… Gini, makcik selalu gitu. Bila rasa dikhianati atau rasa ada yang tak betul orang buat terutama orang terdekat, makcik biarkan jer. Selalu makcik doa bagi mereka murah rezeki. Sebab walaupun kita tak suka apa yang dia buat, kalau jadi apa apa, tentu kita susah hati. Kadang kadang kita kena tolong.

Macam confessor. Berbaloi ker abis duit isinar untuk buktikan kita tak bersalah? Kalau kesusahan mereka tiada kesan pada kita, tak apa la kita nak sumpah jadi batu pun. Itulah pendapat makcik. Lepas ni bila orang buat fitnah atau aniaya kita, kita doa supaya rezeki kita murah, rezeki mereka juga (keluarga kita)

Sumber IIUMC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent Comments

No comments to show.