Aku nekad tunaikn khendak suami, leps mlm prtama dia trsenyum lebar, mak ayah pening tgok gelagat kami.

Gambar sekadar hiasan. Sila baca dibawah ini untuk maklumat penuh dan lengkap bagi artikel ini. Terima kasih kerana membaca artikel ini. Mohon kongsi jika bermanafaat dan mohon maaf jika ada tersilap dan salah.
Assalamualaikum. Sebenarnya luahan aku ni biasa je dalam kalangan masyarakat dalam dunia ni.

Tapi aku nak cerita jugak supaya bg orang sedar the reality of life. Aku Ain (bukan nama sebenar) umur baru 27 tahun dan dah 2 tahun kahwin. And aku jugak degree students dekat UM , grad tahun 2012. Dan pernah kerja di Petronas MTBE Gebeng, Kuantan selama 2 tahun masa bujang as a secretary.

So lepas aku kahwin aku decide nak berhenti kerja and ikut suami aku balik Gombak sebab dia and family org Gombak. Bos aku tak bagi sbb dia cakap skrg peluang kerja payah. Besides, beliau suruh bakal suami aku waktu tu jadi weekend husband macam dia. Tapi aku bertekad berhenti jugak. Sebab bagi aku apa guna kahwin kalau duduk jauh.

Kedudukan isteri paling baik adalah di samping suami. Aku pikir kerja tu biarlah. Lepas kahwin nnt aku pun boleh cari. Kalau kerja jauh jauh pun sampai bila. Satu hari nnt still kena berhenti jugak sbb takkan suami aku kena kerja Kuantan pulak. So kami kahwin dan aku officially jadi surirumah. Mulanya mak bapak mertua aku ada sound suami aku.

“Taknak ke suruh Ain tu kerja?” “Tak susah ke kamu kerja sorang?” “Cukup ke duit belanja kamu hari hari?” “Ada degree sayang la x guna” and so onnn. Yes! Old people mindset. Jawapan suami aku mudah je. “Biarlah dia taknak kerja. Rezeki Allah tu tetap ada. Bukannya tak elok dia tak kerja.” (Huuuu i love you huband).

Semua suami aku cerita lepas tu sbb dia taknak aku dengar. Masa tu rasa bersalah tuhan saja yg tahu. Rasa mcm time tu jugak aku nk pegi update resume mintak keje mana2. Haha. Tp suami aku bijak. Pandai pujuk hati aku yg sedih. Mak aku sendiri pun bising aku tak kerja.

Aku tahu niat dia baik. Dia taknak anak dia ni menyusahkan orang. Asyik makan hak orang je. Tapi aku ckp kat mak aku, aku mmg takde hati nak kerja. Aku suka duduk rumah dan jd isteri yg baik. So what can they say. Tapi masalah org sekeliling lah. Sepupu sepapat, kawan, aunty india sebelah rumah, tukang cuci toilet, masyarakat pribumi, ahli jkkk kampung, baik belah aku dan suami sama je semua.

Sibuk sangat dok condemn aku jd housewife degree. Siap berubah riak muka lg. Serius aku tersentap dan terasa hati. Aku tak terfikir jd mcm ni masa nk berenti kerja dulu. Apa hiina sangat ke aku tak kerja? Teruk sangat ke wanita sekarang duduk rumah aje? Come on lah. Allah tak marah pun kau jadi housewife. Tu kerja mulia.

Lepas tu n sampai la sekarang ni mak ayah mentua and mak aku takde dah nak mempersoalkan aku yg x kerja. Sebabnya sekarang aku jd tailor. Duduk rumah ada tempahan org jahit baju so aku jahit.VYes dari aku belajar kt UM lg aku dh pandai menjahit. Tapi aku la pulak, tengok kawan2 dlm FB semua berkerjaya ada jugak rasa iri hati.

Tapi seriously, bila dapat tengok wajah suami aku balik kerja n aku pulak dapat sambut dia, dia pun hari2 x pernah lupa pelok aku, pastu tengok makanan dah siap atas meja habis hilang perasaan iri hati tu. Ye betul tu semua kerja ibliis setann la nk bg kita sedih, dengki bagai. Suami aku pulak paling aku tabik dalam dunia ni. Dia lagi la. Pegawai kerajaan.

kawan keliling pinggang dok tanya wife kerja apa. And dia konfidennya jawab aku housewife. Aku ada tanya dia tak menyesal ke kahwin dgn housewife. Dia cakap tak. Bagi dia buat apa kerja dgn gaji ciput, pastu kerja tah apa2. Ulang alik kerja jauh pulak.

Pegi siang balik malam pastu kerja rumah terbengkalai. Dunia sekarang bukan macam dulu. Hectic lain macam. Dia taknak macam tu. Aku salute dia. Dia hormat keputusan aku n at the same time dia tahu apa yg dia nak. And paling penting aku dengan suami sampai sekarang makan pakai cukup.

Dia siap boleh belanja aku beli jubah jubah mahal. Yelaaa Gaji org keje gomen gred 41 berapa la sangat dgn cengkaman kos sara diri sekarang. Aku tahu dalam hati dia pun mesti susah hati aku tak kerja. Susah hati aku dok sorang kt rumah. Cuma dia je yg x cakap. Anak pun takde lg nak buat teman. Suami cakap hari ke hari aku jd makin x suka keluar rumah.

Aku pun sedar. Kawan2 masa uni pun aku tak contact.BAku jd 4nti-s0sial. Yes tu adalah kesan jd housewife ye. Pada korang yg sukakan kehidupan yg hectic, sibuk, mencabar penuh onak duri housewife job is not for you. Kawan aku suami je. Ke hulu ke hilir dia je aku ada. Aku ada mintak kerja. Tp belum ada rezeki.

Tp aku x kesah pun kalau x dapat sebab bagi aku serve suami lagi penting dari segalanya. Tu syurga aku lepas Allah. So moral of the story, nak cakap dekat semua, memang tak semua benda yg kita rancang kita akan dapat. Kun fayakun. Aku lepaskan career aku tapi aku dapat suami yg MasyaAllah sangat baik dan supportive.

Kami cuma bergantung pada rezeki Allah. Sebab tula aku rasa kewangan kami yela ada masa2 dia kering jugak. Tp most of the time rezeki kami tak pernah sempit. aku dulu ada impian nak kerja lagi best sbb yela kerja petronas gaji sedap. Berangan nak up lg kerja lain. Tup tup lain jadinya bila kahwin. Tapi takdir Allah tetapkan, sapa la kita nak tolak.

Semuanya bersebab. So org luar tolong la jangan tanya kenapa kawan korang ada degree tp jd housewife. Benda tu menyedihkan. And sensetif. Kalau dengar ckp housewife please sokong cakap benda baik2. Suami cakap kawan dia berlambak wife dorang yg kerja best2 belajar tinggi2 pun akhirnya pilih jadi housewife jugak.

Apa apa pun, majulah housewife untuk masa depan rumah tangga yang bahagia. Sekian. Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di Page.

Reaksi warganet

Mem orkid – Itu lah, kalau nak bini housewife, cari bini habis tamat spm terus kawin. Jgn aniaya anak org betapa susah mak bapa belanja anak mereka sehingga berjaya. Sekarang ni suami ni masih hidup memang semua ok, tengok kisah dayah tu jdkan pengajaran.

Nur amira – Pilihan yang baik puan. Biarlah orang luar nak kata ape pun, y penting kita percaya rezeki milik Allah. Rezeki ni bukan duit je puan, ank sihat pun rezeki, dapat jiran y baik pun rezeki, dapat bercucuk tanam pun rezeki.

Shari mohd – Saya sokong..terbaik.. itulah jln yg sepatutnya. Moga dipermudahkan segala urusan dan murah rezeki.. Kita merancang tuhan yg menentukan segalanya… Bersyukurlah kepadanya ape yg telah dilimpahkan.

Sumber seleksimedia