“Menantu tetap menantu”. Lps kawin baru perasan. Apa aku “pakai” semua mertua perhatikn. Oh rupanya aku “orang luar”.

Gambar sekadar hiasan.Sila baca dibawah ini untuk maklumat penuh dan lengkap bagi artikel ini.Terima kasih kerana membaca artikel ini.Mohon kongsi jika bermanafaat dan mohon maaf jika ada tersilap dan salah.. Assalamualaikum & hi semua. Cliche kan confession ni sebab dah jadi macam page ‘kisah rumahtangga pula’. Haha.

Saya Casablanca, 30an dan sudah berkahwin almost 6 tahun. Walaupun masih tidak mempunyai anak, aku & suami bahagia dan mempunyai seekor kucing yang berumur 8 tahun yang talkative dan banyak coleteh. Aku direzekikan mempunyai suami yang penyayang dan baik, mempunyai pekerjaan yang bagus, ibu bapa yang baik dan sihat walafiat walapun mereka didalam kalangan umur 60an.

Adik beradik yang rapat dan mempunyai kawan-kawan yang baik & penyayang. See, semua nampak perfect kan? Kehidupan didunia ini sentiasa penuh dengan ujian dan Allah akan sentiasa uji umatnya berdasarkan apa yang kita mampu. Besar atau kecil, semua terserah kepada umatnya. Dan Ya, aku diuji dengan ipar duai dan mertua.

Aku terasa dangan ibu mertuaku baru-baru ini, setelah lama dah ubati hati sendiri. All this while, aku jauhkan diri aku dan bercakap bila perlu supaya tak terkecil hati dengan keluarga suami. Tapi patah hati pun, hati sentiasa menginginkan kasih sayang dengan keluarga mertua.

Mulai dengan masuk ke kedai emas dengan niat untuk membeli hadiah kepada boss aku sempena majlis perpindahan beliau dan aku sebagai perempuan, mesti lah aku mahu belikan sesuatu untuk diri aku juga. Di situ ibu mertua ku sibuk menceritakan emas yang dibelinya dan emas & batu berlian yang diberikan kepada ipar duai ku.

Aku tahu aku cuma menantu, tapi, you dont have to make it obvious. Sebab aku terasa. Bukan sebab aku bukan mahu sangat intan berlian tu kerana aku mampu beli sendiri, tetapi sebab aku terasa dibeza beza kan. Anak biras diberikan rantai emas tetapi dimintanya semula dan diberikan kepada anak kakak iparku.

See the differences? Antara menantu dan d4rah daging. Awal perkahwinan aku tidak mengesyaki apa2. Semua berubah apabila aku dapati semua perkara yang dipakai diperhatikan oleh mertua. Awal perkahwinan, suami terlepas cakap dimana sebelum perkahwinan, ibu mertuaku kata “bukan cantik mana pun nak kahwin dengan dia ni”.

Tapi Allah itu maha kaya & mengetahui, kerana sebelum berkahwin (fitting baju kahwin, beli cincin dll), ramai jejaki datang bagi/ minta number telefon depan mak mertua & ipar duai, tidak kira dikedai makan atau mana mana kedai. Tidak, aku bukan lah bangga. Cuma selepas mengetahui apa kata-kata mertua, reaksi aku, “oh, patut lah”.

Siapa yang tidak terasa apabila ibu mertua sendiri berkata-kata begitu? Never in my life, I would comment about others- their faces, physical, attire. It just so wrong and unkind. Just be nice and move along with everyone. Embrance everyone. Aku persoalkan suami aku, namun dia hanya mampu diam. Macam baru kene hempuk baru nak sedar dengan apa yang berlaku.

Aku berkahwin ketika menjadi pelatih dan jadual aku sangat lah sibuk kerana aku tidak mempunyai hari mingguan. Penuh dengan oncalls. Cuti kahwin pun 4 hari, 2 hari belah perempuan, 2 hari belah lelaki. Betapa gembiranya aku apabila boss meluluskan cuti 1 hari untuk jumaat & mempunyai 2 hari yang free untuk weekend selepas beberapa bulan berkahwin.

Sebagai pengantin baru, mesti seronok kan dan kami membuat keputusan untuk ke utara. Booking bilik yang best untuk pengantin baru, plan ke sana ke sini untuk aktiviti itu dan ini. Tapi semuanya bertukar apabila ibu mertua suruh bawa adik perempuan suami. Kerana dia mahu ikut. Ya, bawa adik perempuannya ke honeymoon kami.

Suami dengan lurusnya, katakan ya, dan dengan bilik honeymoon kami, kami tidur bertiga. Cuma aku rasa pelik, umur dah 22 tahun adiknya, kenapa tiada common sense? Hahahahahaha. Baju-baju, emas dll semua kepunyaanku diperhatikan dan dibanding-bandingkan dengan barang kepunyaannya & anak-anaknya (ipar duai).

Sanggup berjalan daripada jauh datang untuk menegur bajuku “beli dekat mana? Beli bila? Eh mak pun ada baju ni’’ walhal baju tersebut adalah baju 5 tahun lepas tetapi masih cantik dan aku pakai baju tersebut untuk Hari Raya ketika hari raya pertama kali dengan keluarga suamiku.

Aku dibesarkan dengan mempunyai Ibu bapa yang suka mendidik anak-anak supaya tidak merendah-rendahkan orang, hormat semua orang hatta orang tersebut orang susah. Bantu sesiapa sahaja yang perlukan bantuan terutamanya orang susah. Ibu bapaku tidak mendidik kami dengan kemewahan/ wang ringgit tetapi dalam diam.

Mereka membelikan anak-anak barang yang berkualiti, supaya kami dapat pakai barang tersebut dengan lama. Contohnya, baju kurung yang aku ada daripada belasan tahun masih cantik dihari ni, seperti baru. Maniknya masih utuh. Membeli emas perhiasan untuk anak-anak sebagai hadiah. Bukan untuk menunjuk tetapi untuk dipakai terutamanya dihari raya.

Mak ayah aku adalah dari golongan orang senang dan kami adik beradik dididik supaya tidak ada sifat menunjuk. Sebab itu kami boleh berkawan dengan pelbagai latar belakang ketika disekolah mahupun di university. Huhu. Namun semua itu berubah & aku menjadi self consious dengan semua perkara apabila berkenalan dengan keluarga mertua.

Terasa diri ini dibandingkan dan macam ada orang nak berlumba lumba untuk dapat nombor satu dalam kelas pula haha. Tentang ipar duai, jangan salah faham. Aku cuba untuk berbaik. Cuba bergaul. Lama kelamaan aku terasa aku yang terkial-kial cuba berkawan dengan mereka dan akhirnya aku menyerah kalah.

Atau mungkin aku yang tidak pandai bergaul dengan mereka. Aku berhenti berusaha, apabila mereke (bersama suamiku) ke europe ketika itu (aku tidak pergi kerana kerja), ipar duai menanyakan siadiknya, ibunya belikan apa utk aku dan dia jawab ‘kakak Casablanca bukan anak mak, buat apa mak belikan. Abang A lah belikan sbb dia isteri abang A).

Dan aku terkebil2 sebab blur sangat (time tu baru kahwin). Bila lama lama baru aku faham, oh aku orang luar, bukan keluarga, hanya sebagai isteri abangnya. Aku bukanlah mat3rialistik. Aku bukan mengharapkan barang. Tapi kata-kata tu sampai sekarang tersemat difikiran aku sebab aku rasa hati macam kene hir1s halus halus.

Tetapi tidak mengapa, aku masih mempunyai keluarga sebelah suami ayah aku yang layan aku macam keluarga dan aku seronok setiap kali balik ke kampung sebelah ayah suami ku. When they welcome me as a family, i will treat them more. Bukan itu sahaja, apa2 perkara akan didahulukan anak-anaknya dahulu, baru menantu.

Ipar duai yang berniaga, ibu mertua yang ‘approach’. Bukan mereka. Nak kata malu, mereka perempuan. The same age as my sisters and myself. I felt like outsider. Perasaan daripada kecil hati bertukar menjadi amarah dan menjadi pend3ndam. Daripada sorang yang naive, yang tidak mengerti apa-apa terasa semakin galak dalam membeli emas, pakaian, you named it.

Tetapi hanya pakai bila jumpa mertua & ipar duai. Jahatnya aku masa ni sebab guna psych0l0gical w4r. But this habit was done. Aku hentikan 2 tahun yang lepas. Letih berlawan dengan orang t0xic macam ni. Aku beli bila aku nak beli sesuatu perkara untuk self rewards, bukan untuk berlumba-lumba untuk dapat nombor 1.

Letih bergaduh dengan suami hanya kerana perangai mereka. Aku remove ipar duai daripada s0cial media terutamanya ig. Buat apa dalam friendlist tapi tidak bertegur sapa, bertanya khabar. Balik kampung just tolong didapur apa yang patut, kemudian duduk diam2 jika tiada apa2.

Once aku dah let go segala galanya, Alhamdullilah, I am happy. Semua benda Allah berikan dan aku patut bersyukur dengan segala-galanya. Setelah beberapa tahun baru aku sedar, ujianku ini adalah tidak seberapa dengan orang yang lagi susah diluar sana.

Bila kita bersyukur dengan apa yang kita ada, Allah akan bagi lebih lagi kepada kita. (‘If you are grateful, I will certainly give you more. But if you are ungrateful, surely My pnishment is severe.’ 14:7). Pengajaran yang aku dapati dekat sini adalah:

A. Bila dah adik beradik berkahwin atau ada orang baru masuk dalam keluarga kita, embrace them. Hug them. Treat them like a family. (Dan mama papa, terima kasih kerana terima suamiku dan ipar duai seperti anak-anak sendiri. Treat us equally. Sayang mama papa sangat-sangat)

B. Suami bila berkahwin, lindungi isteri daripada dibuli/disakiti dan vice versa untuk si isteri.

C. Suami, ketahuilah antara hak seorang isteri & tanggungjawab kepada ibu anda.

D. Isteri, fahamilah suami anda. Kerana dia adalah anak lelaki dan syurganya dibawah tapak kaki ibunya. Know your limit. Be nice but firm kerana suami sentiasa akan tersepit antara ibunya dan isterinya.

E. Mak mertua, tolong jangan masuk campur hal urusan rumahtangga anak-anak.

F. Bila aku jadi mak mertua esok esok (walaupun just ada anak kucing sekarang ni, i would give him/her everything in world just like how I want myself to be treated)

G. Be nice be nice be nice and love yourself even more

Dan kawan-kawan yang mempunyai mertua & ipar duai yang baik, Alhamdullilah. Itu adalah rezeki kamu dan aku gembira untuk kamu. Sekian bebelan aku yang tak seberapa ni. P/s Kawan-kawan, jangan marah suami aku. Ya, mula-mula kahwin, dia memang lurus macam pembaris. Kerana dia anak yang soleh.

Tetapi selepas aku terangkan antara tanggungjawab dan amanah antara isteri & ibunya, dia mulai faham dan pandai membuat keputusan. Ya aku tunjuk video Mufti Menk & Nouman Ali Khan, barulah dia faham. Dan aku faham juga tersepit antara isteri & ibunya. So dont be mad at him okay. Cheers. – Casablanca (Bukan nama sebenar)

Reaksi warganet

Mona liza – selalunya apa yg dia banggakan kat ank pompuan dia sebenarnya life ank pompuan dia lg teruk dr menantunya. Bila start buat perbandingan antara menantu dan ank pompuan dia, ank pompuan dia semua betul n baik. Kita nmpk jahat. Tapi Allah maha berkuasa.

riak mana sekali pun mak mertua dgn ank pompuan sendiri, ada je Allah tunjuk keburukan ank pompuan sendiri. so masa Tu leh menantu senyum smpi ke telinga.

W haslina – Setuju sangat dng tajuk confessor. Menantu tetaplah menantu tetaplah kita ini anak orang lain. Kalau dia sebut sayang kita sama macam anak anaknya yg lain. Dengar sahajalah. Yang merasa kasih sayang sampai ke hati tu kita menantu. Action speaks louder then words.

Takyah cakap kat mulut sayang dan anggap kita sama macam anak tapi tindakannya tak sama. Kita boleh disuruh suruh anaknya sendiri dilayan bagaikan puteri putera kayangan. Sebagai menantu kita kena sedar diri tak payah duk pulun sangat. Jadilah diri sendiri. Dia nak harga kita atau tak serah kat Allah sahaja.

Anna kirana – One thing i learnt being menantu for 25years, just be your self. Tak guna melawan psik0 ke apa. Buat tatau, pekakkan telinga.. Butakan mata. Lebih baik elak masuk konflik. Mmg suami kdg lurus mcm pembaris, kena sedarkan dia beza antara isteri dan ibu. Dalam perbandingan mmg isteri takkan bole lawan kasih mereka pada ibu, but its ok.

Kita yg kena bijak bertindak. Jgn sesekali buat suami tersepit dan paksa dia buat pilihan kita atau ibu dia.. Totally wrong. Ibarat tarik benang dari tepung, kena slow and steady.. I hate arguments so saya elakkan suma tu terutama kalau ada ipar duai yg mcm haram… Just be our self, pandai2 bawak diri.

Tak kisah la suka ke tak yg penting kita happy, suami kita layan kita sepatutnya. Biasanya bila ada mertua, belakon la sikit2.. Jgn tunjuk apa yg tak perlu… Just be your self, sabar byk2… Dan paling penting i think, dok la jauh. Sbb dekat bau taik.. Jauh tu bau bunga.

Sumber IIUM